MIRIS! Begini Surat Ernaly Chandra dari Penjara untuk Anaknya | Uri.co.id

Uri.co.id

Menu

MIRIS! Begini Surat Ernaly Chandra dari Penjara untuk Anaknya

Foto MIRIS! Begini Surat Ernaly Chandra dari Penjara untuk Anaknya

Uri.co.id (MIRIS! Begini Surat Ernaly Chandra dari Penjara untuk Anaknya) , JAKARTA – Seorang ibu rumah tangga di Jakarta Utara, Ernaly Chandra dijebloskan ke penjara oleh mantan suaminya sendiri, Suhardy Nurdin. Ernaly Chandra kemudian menulis surat untuk dua anaknya agar tidak menjadi anak durhaka.

Ernaly Chandra dipenjarakan oleh suaminya atas tuduhan penggelapan dokumen keluarga seperti Akte Kelahiran, KTP, KK, BPKB motor dan sertifikat rumah.

Kasusnya kini bergulir di Pengadilan Negeri Jakarta Utara atas tuntutan JPU Melda Siagian. Padahal polisi melalui Divisi Propam, telah menerbitkan surat Nomor B/SP2HP2/52-2/X/2015/Divpropam yang menyatakan tidak ada tindak pidana dalam kasus Ernaly.

Sebelumnya Kamis (17/3) lalu, dalam persidangan yang dipimpin Majelis Hakim Slamet Suripto dengan Hakim Anggota Pintauli Tarigan dan Dewa Putu Y Hardika, JPU menghadirkan saksi pengadu Suhardy (mantan suami), Agustino dan Cau Putra (anak tiri), dan Sujanto (kakak ipar) yang kesaksiannya memberatkan Ernaly.

Menurut rencana, Senin (21/3) depan saksi kunci yang dihadirkan JPU adalah anak kandung Ernaly sendiri dari pernikahannya dengan Suhardy, yaitu Tetputra Nurdin dan Kimputra Nurdin.

Hati Ernaly menjerit. Batinnya teriris. Akankah anak yang dilahirkan dari rahimnya itu akan bersaksi memberatkan dan ikut menjebloskan dirinya ke penjara?

Dari balik jeruji besi, wanita yang mengaku tidak melakukan apapun yang dituduhkan mantan suaminya tersebut menulis surat terbuka untuk kedua anak tercintanya.

Inilah isi surat Ernaly Chandra:

Buat Anakku Tercinta Tetputra Nurdin dan Kim Putra Nurdin

Selamanya kamu berdua adalah kesayangan mama. Apakah yang membuat kamu berdua sehingga tega dan memfitnah mamamu sendiri masuk penjara.

Apakah ini yang kamu berdua inginkan? Apakah kamu berdua bangga dengan mamamu masuk penjara? Ingat, Surga dibawah telapak kaki ibu. Sembilan bulan mengandung dan melahirkan.

Apakah kamu berdua masih ingat saat-saat kita tidak dapat memasuki rumah Green Garden G2/4, bagaimana penderitaan kita?

Mama tetap berusaha agar bisa membayar uang sekolah kamu berdua di Bina Bangsa School PIK. Kamu berdua tahu, setiap makanan mama bela tidak makan, sisihkan buat kamu berdua. Untuk Tetpu senang makan di Yoshinoya dan Family Mart, mama tetap usahakan agar Tetpu bisa makan di restaurant.

Semua yang mama lakukan dan korbankan segitu banyak, mama membanting tulang kerja untuk kamu berdua agar tidak dipandang rendah temanmu. Padahal kamu berdua tahu papamu tidak pernah memberikan sedikitpun/sepeserpun uang kepada mama.

Sejak kita diusir dari rumah Green Garden G2/4, untuk acara sekolah field trip ke Singapore mama yang bayar dan memberikan jajan untuk kamu ke Singapore. Apakah segitu gampang kamu berdua lupakan masa-masa saat kita sulit/menderita bersama. Apakah karena sekarang hidup kamu berdua sudah kecukupan jadi tidak ingat lagi saat kita susah dulu?

Mama mohon sama Tetpu dan Kimpu jangan pernah jadi anak durhaka buat mama. Selamanya kamu berdua adalah kesayangan mama.

Pintu hati mama tetap terbuka untuk kamu. Apa yang sudah papamu, kedua abang tirimu dan pamanmu lakukan ke mama, mama mohon Tetputra dan Kimputra bisa mikir sendiri.

Apakah Tetputra dan Kimputra ingin mama bebas di luar atau apakah Tetputra Kimputra ingin seluruh dunia tahu bahwa anak kandung ingin memasukkan mamanya sendiri ke penjara?

Tetputra dan Kimputra anak yang pintar baik, mama mohon pertimbangkan semua yang mau dilakukan.

Love You Always

Ernaly Chandra(red/Amin/adani/MM)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Uri.co.id