Road to Final Liga Champions Liverpool: Pembuktikan The Reds

oleh

Jakarta Setelah kalah di final Liga Champions musim lalu, secara luar biasa bangkit dan menjejakkan kaki mereka lagi di laga puncak Liga Champions. Ini jadi pembuktian kehebatan The Reds di panggung Eropa.

Pada musim panas tahun lalu, Jurgen Klopp makin memperkuat timnya dengan mendatangkan beberapa pemain dengan kualitas mumpuni di beberapa posisi berbeda.

Salah satu rekrutan paling penting adalah Alisson Becker yang membuat sektor penjaga gawang mengalami peningkatan luar biasa. Demikian pula di sektor gelandang dengan kehadiran Fabinho dan Naby Keita. Hasilnya, skuat makin komplet.

Tak heran jika mampu tampil luar biasa sepanjang musim, tak hanya di Liga Champions, tapi juga di Premier League di mana mereka mengakhiri musim dengan raihan 97 poin meski gagal menjadi juara.

Babak Penyisihan

Pemain Liverpool, Georginio Wijnaldum (tengah), dan rekan-rekannya berselebrasi setelah mencetak gol ke gawang Barcelona pada leg kedua semifinal Liga Champions 2018-2019 di Anfield, Rabu (8/5/2019) dini hari WIB. (AFP/Oli Scarff)

Liverpool tergabung di grup neraka, yakni Grup C bersama klub kaya raya Prancis PSG, tim papan atas Serie A Napoli, hingga tim kuda hitam asal Serbia, Red Star Belgrade.

Meski sempat menang 3-2 di matchday pertama melawan PSG, Liverpool justru harus menelan kekalahan ketika bertandang ke markas Napoli. The Reds kemudian membayarnya dengan kemenangan 3-0 atas Red Star.

Bencana datang ketika Liverpool di luar dugaan terkapar di kandang Red Star. Penderitaan kemudian berlanjut di matchday kelima setelah Mohamed Salah cs takluk 1-2 dari tuan rumah PSG.

Liverpool pun harus menjalani laga hidup mati melawan Napoli. Gol tunggal yang dicetak Salah sudah cukup untuk mengantarkan Liverpool lolos ke fase knock-out.

Berikut hasil yang diraih Liverpool di fase penyisihan grup selengkapnya:

  • 19/09/18 Liverpool 3 – 2 PSG
  • 04/10/18 Napoli 1 – 0 Liverpool
  • 25/10/18 Liverpool 4 – 0 Red Star
  • 07/11/18 Red Star 2 – 0 Liverpool
  • 29/11/18 PSG 2 – 1 Liverpool
  • 12/12/18 Liverpool 1 – 0 Napoli

Babak 16 Besar dan Perempat Final

Kapten Liverpool, Jordan Henderson merayakan kemenangan timnya atas barcelona pada laga kedua semifinal Liga Champions 2018/19 di Anfield, Selasa (7/5/2019).  Liverpool sukses melaju ke final Liga Champions usai tampil sensasional menghajar Barcelona 4-0. (AP/Emilio Morenatti)

Lolos dengan status runner-up membuat Liverpool harus mendapat lawan berat di babak 16 besar, yakni Bayern Munchen. Kedua tim pun bermain imbang tanpa gol di leg pertama di Anfield.

Penampilan luar biasa diperlihatkan Liverpool di partai leg kedua. Sadio Mane tampil impresif dengan mencetak dua gol untuk membawa The Reds menang 3-1.

Undian babak perempat final cukup berpihak pada Liverpool karena mendapat lawan yang pernah mereka singkirkan musim lalu, Porto.

Benar saja, Liverpool tak mendapat rintangan berarti di fase delapan besar ini. Pasukan Klopp berhak melaju ke semifinal berkat kemenangan agregat 6-1.

Fase Semifinal

Manajer Liverpool, Jurgen Klopp (bertopi), berselebrasi bersama para pemain setelah mengalahkan Barcelona pada leg kedua semifinal Liga Champions, di Anfield, Rabu (8/5/2019) dini hari WIB. (AFP/Paul Ellis)

Perjalanan terjal Liverpool berlanjut di babak semifinal. Menghadapi tim favorit juara, Barcelona, Liverpool harus menyerah tiga gol tanpa balas ketika melawat ke Camp Nou di partai leg pertama.

Hasil ini tentu membuat banyak pihak meragukan peluang Liverpool untuk lolos dari lubang jarum. Apalagi di leg kedua mereka tak bisa diperkuat Salah dan Roberto Firmino.

Namun di sinilah keajaiban terjadi. Liverpool secara menakjubkan sukses memukul balik Barca dengan kemenangan 4-0 di depan pendukung setia mereka di Anfield. Liverpool pun kembali melangkah ke partai final untuk kedua kali secara beruntun.

Statistik Pertemuan Vs Tottenham Hotspur

Liga Champions - Tottenham Hotspur Vs Liverpool - Lucas Moura Vs Georginio Wijnaldum (Bola.com/Adreanus Titus)

All England Final terjadi pada musim ini. Liverpool harus meladeni tantangan Tottenham Hotspur yang secara luar biasa menyingkirkan Manchester City dan Ajax Amsterdam di babak sebelumnya.

Liverpool diyakini memiliki peluang lebih besar untuk menjadi juara karena pengalaman mereka di Eropa sudah tak perlu diragukan lagi. Berbeda dengan Spurs yang baru musim ini mencapai final Liga Champions.

Selain itu, Liverpool memang pantas difavoritkan memenangi laga final kali ini karena mereka berhasil meraih dua kemenangan atas Tottenham di pentas Premier League musim ini, keduanya sama-sama dengan skor 2-1.

Meski demikian, Liverpool tentu tak mau terlena dengan status favorit yang mereka sandang untuk laga final kali ini. Apalagi pasukan The Reds masih dibayangi kegagalan di final musim lalu.

Sumber: Bola.net

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!