Indonesia dan Rusia Bahas Kerja Sama Siber dan Turisme

oleh

Uri.co.id, Moskow – Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Bambang Brodjonegoro bertemu dengan Menteri Industri dan Perdagangan , Danis Manturov.

Pertemuan keduanya untuk membahas sejumlah kerja sama, antara lain bidang siber, turisme, dan sumber daya alam (SDA).

Menteri Bambang berkata pada tahun 2020-2024, kerja sama potensial Indonesia-Rusia adalah SDA. Ini seperti minyak sawit mentah, batubara, dan gas, kemudian Energi Baru Terbarukan (EBT), penerbangan, dan industri Maintenance, Repair, and Overhaul (MRO).

“Minyak sawit mentah (CPO), kopra, dan margarin adalah komoditas ekspor utama Indonesia ke Federasi . Sementara produk setengah jadi dari besi atau baja adalah komoditas impor terbesar Indonesia dari Federasi Rusia,” jelas Menteri Bambang, seperti dikutip dalam rilis resminya, Jumat (24/5/2019).

Selain sektor SDA, Rusia juga tertarik pada kerja sama di bidang keamanan siber yang hanya diberikan ke negara mitra terpilih. Rusia juga sangat berminat untuk bekerja sama di bidang kota pintar, shipbuilding, pharmaceuticals.

Pada pertemuan yang berlangsung di rangkaian The Second Stolypin Forum ini, sektor turisme juga ikut disorot Rusia. Hal tersebut mengingat arus wisata warga Rusia ke Indonesia masih jauh tertinggal ketimbang yang pergi ke Thailand.

Kerja Sama Lainnya

Menteri PPN/Bappenas Bambang Brodjonegoro dan Menteri Industri dan Perdagangan Rusia Denis Manturov. Dok: Kementerian PPN/Bappenas

Menteri Bambang menyebut investasi Rusia yang berkembang di Indonesia di sektor kimia dan farmasi meningkat 423 persen, yakni USD 183.600 pada 2016 menjadi USD 961.000 pada 2018.

Selain itu, sektor manufaktur dalam lima tahun ke depan juga disorot dalam empat fokus. Pertama, meningkatkan produktivitas pekerja manufaktur, yaitu kolaborasi antara publik dan swasta, peningkatan kualitas Technical and Vocational Education and Training (TVET), dan sertifikasi kompetensi dan keterampilan.

Kedua, meningkatkan daya saing ekspor dan partisipasi Global Value Chain (GVC) melalui diversifikasi produk, ekspansi dan pendalaman pasar ekspor, fasilitasi investasi industri hulu dan hilir, (Preferential Tariff Arrangement/Free Trade Agreement/Comprehensive Economic Partnership Agreement) PTA/FTA/CEPA, dan pengadaan pemerintah.

Selanjutnya, yakni memperkuat pilar pertumbuhan manufaktur, melalui layanan keuangan, ekosistem Hak Kekayaan Intelektual (HKI), ekonomi digital dan industri 4.0, sistem logistik, dan reformasi fiskal.

Keempat, mengoptimalkan permintaan manufaktur potensial, diantaranya dari pariwisata serta dari industri halal dan kesehatan.

Pembicara

Stolypin Forum merupakan ajang dialog antara Rusia dan para pakar luar negeri, termasuk tokoh pemerintahan dan komunitas bisnis.

Menteri Bambang menjadi salah satu pembicara forum bersama tokoh seperti Mantan Perdana Menteri Prancis Francois Fillon dan miliarder Oleg Deripaska asal Rusia.

Secara khusus, Manturov juga ingin mempelajari Visi Indonesia 2045 sehingga dapat memosisikan hubungan Indonesia-dengan lebih baik lagi di masa depan.

“Penting bagi kami untuk menyelaraskan kebijakan dan pendekatan ekonomi kami, dengan apa yang hendak dicapai Indonesia melalui Visi 2045-nya sehingga Rusia terus menjadi mitra strategis Indonesia,” ujar Manturov.

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!