Belum Siap Saat Diserang, 9 Aparat Terluka di Ricuh 22 Mei Depan Bawaslu

oleh

Jakarta – Polisi menyatakan sedikitnya ada akibat ricuh yang terjadi di depan kantor Bawaslu semalam. Massa perusuh dalam menyerang usai buka puasa.

“Kemarin 22 Mei massa unjuk rasa damai jauh lebih banyak (dari tanggal 21 Mei), 2 kali lipat, saya kira 6 ribu massa melakukan aksi damai menyampaikan pendapat di depan Bawaslu dengan tertib. Beberapa tokoh terlihat dan menyampaikan dengan baik, itu diatur dengan UU,” ujar Kadiv Humas Polri, Irjen M Iqbal dalam konferensi pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jl Medan Merdeka Barat, Kamis (23/5/2019).

Massa pendukung itu lalu kembali meminta kelonggaran waktu untuk bubar lebih dari pukul 18.00 WIB. Pihak kepolisian memberikan diskresi untuk buka dan salat magrib bersama. Bahkan personel TNI/Polri yang berjaga ikut sama-sama salat berjemaah.

“Tetapi tiba-tiba dari massa tersebut dan kelompok besar massa ada sekira 300-an massa yang bisa kita kategorikan massa perusuh yang tiba-tiba melempar molotov, batu, dan ada yang seperti roket dan memang sudah dipersiapkan oleh mereka,” jelasnya.

Karena ricuh terjadi berselang tak lama dari waktu buka dan magrib, aparat belum siap siaga. Akibatnya, ada beberapa petugas yang terluka.

“Bahkan petugas kami belum mempersiapkan dengan alat-alat dalmas (pengendalian massa) nya. Karena itu banyak petugas, lumayan, hampir 9 terluka akibat perusuh. Tidak sampai di situ saja, massa tersebut dihalau, bukan malah mereda semakin brutal,” sebut Iqbal.

Selain melemparkan botol, batu dan petasan, massa perusuh juga melemparkan tombak ke arah aparat. Polri menduga alat-alat tersebut sudah dipersiapkan oleh massa yang menyusup di aksi damai di Bawaslu.

“Benda-benda lain dilempar. Ada yang berupa tombak dan sebagainya. Menurut petugas dari beberapa massa yang diamankan, alat tersebut sudah dipersiapkan,” ucap Iqbal.

video ‘Deretan Fakta Kerusuhan di Aksi 22 Mei’

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!