Top 3 News: Tangis Haru Anak Menteri PUPR Saat Tahu Rumah Akan Digusur

oleh

Uri.co.id, Jakarta – , anak Basuki Hadimuljono menangis saat mendengar kabar bahwa rumah keluarganya akan digusur untuk proyek pembangunan jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu).

juga mengaku tidak mudah untuk mengabarkan berita tersebut kepada anak-anaknya. Karena mereka telah tinggal di rumah di Kalimalang Bekasi, Jawa Barat itu sejak tahun 1990.

Kesedihan juga dirasakan . Menteri di Kabinet Kerja ini mengaku kini dirinya tak lagi mempunyai kampung halaman setelah rumah digusur. Sebab, kediaman orangtuanya sudah dijual sejak lama.

Sementara itu, ahli IT kelompok teroris ISIS yang merupakan warga negara Indonesia (WNI) dikabarkan sudah sadar dan ingin kembali menjadi masyarakat biasa.

Utsman Mahdamy merupakan seorang pakar IT ISIS. Dirinya mengaku siap menjalani proses hukum dan siap membantu Polri untuk mengungkap jaringan teror Indonesia yang terafiliasi dengan ISIS.

Kabar lainnya yang juga tak kalah disorot, rencana pengumuman pemenang Pilpres 2019 yang akan dilakukan, Rabu, 22 Mei 2019.

Sebelum diumumkan siapa paslon yang paling banyak dipilih masyarakat, KPU akan memberi waktu tiga hari, yakni 23 hingga 25 Mei untuk pihak yang keberatan dengan hasil rekapituasi untuk mengajukan sengketa ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Berikut berita terpopuler di kanal News , sepanjang Jumat, 17 Mei 2019.

1. Menteri PUPR Basuki: Anak Saya Menangis Saat Tahu Rumah Mau Digusur

Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono menggelar konferensi pers di Jakarta, Selasa (4/12). Dalam kesempatan itu, Menteri Basuki menyesalkan peristiwa penembakan terhadap 31 pekerja proyek Istaka Karya yang tengah membangun Trans Papua (Merdeka.com/Imam Buhori)

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengaku tak mudah baginya dan keluarga saat mengetahui rumah pribadinya akan digusur untuk pembangunan jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu).

Betapa tidak, Basuki menceritakan dirinya dan keluarga tinggal di rumah yang berada di Kalimalang Bekasi Jawa Barat sejak tahun 1990. Bahkan, dia mengungkapkan sang anak menangis saat diberi tahu kabar penggusuran rumah tersebut.

“Jangan dikira mudah. Anak saya tiga itu, kan dari kecil di situ. Waktu saya kasih tahu ya nangis. Musala nya di situ. Teman-teman kampungnya di situ,” kata Basuki di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis 16 Mei 2019.

2. Tobat dan Ingin Pulang, WNI Ahli IT ISIS Masih Ditahan Militan Suriah

Ilustrasi militan ISIS (AFP)

Utsman Mahdamy yang diketahui sebagai seorang Warga Negara Indonesia (WNI) ahli IT kelompok teroris ISIS dikabarkan masih ditahan oleh Syrian Democratic Forces (SDF).

Utsman Mahdamy merupakan pria kelahiran Surakarta, 25 April 1990 dengan nama di paspor tertulis ‘Utsman Mahdami’.

Ia berangkat dari Jakarta pada 25 Februari 2015 menuju Istanbul, Turki sebagai tempat transit untuk kemudian menuju wilayah Suriah.

Menurut kabar yang bersangkutan merupakan kelompok Abu Jandal. Sebelumnya dikabarkan, Utsman Mahdamy mengaku sudah sadar dan ingin kembali menjadi masyarakat biasa.

3. Bila Tak ada Sengketa, KPU Umumkan Pemenang Pilpres 28 Mei

Ketua KPU Arief Budiman memberikan keterangan saat acara penandatanganan pakta integritas debat keempat Pilpres 2019 di Jakarta, Rabu (27/3). KPU bersama seluruh panelis dan moderator debat Pilpres 2019 keempat menandatangani pakta integritas. (Uri.co.id/Johan Tallo)

Komisi Pemilihan Umum (KPU) akan menyelesaikan rekapitulasi suara nasional paling lambat pada 22 Mei mendatang. Dan pada tanggal itu, KPU juga akan menetapkan hasil rekapitulasi nasional.

“22 kita tetapkan hasil rapatnya (rekapitulasi),” kata Ketua KPU Arief Budiman di Kantor KPU RI, Jumat (17/5/2019).

Selanjutnya, KPU memberi waktu tiga hari yakni 23 hingga 25 Mei untuk pihak yang keberatan dengan penetapan hasil rekapituasi untuk mengajukan sengketa ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Apabila dalam tiga hari itu tidak ada sengketa, maka selambat-lambatnya dalam tiga hari selanjutnya, yaitu pada 28 Mei, KPU harus segera mengumumkan penetapan pemenang Pilpres dan Pileg.

* Ikuti perkembangan Real Count Pilpres 2019 yang dihitung KPU

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!